Thursday, 17 August 2017

SERONOK BELAJAR DENGAN LUNA DAN BUNCHO


Teks:Niyda
Foto: Google

Masihkah kalian ingat pensil warna yang kalian guna zaman kecil-kecil dahulu.  Pensil warna jenama Luna memang tak boleh lawankan.  Itu dulu.  Harganya tak sampai RM 5 kan.  Tapi sekarang cuba semak di kedai-kedai buku.  Macam nak pengsan dah rasanya.

Begitu juga warna air.  Kalau dulu-dulu pakai sekejap ajer dah mengeras.  Ye lah kan hanya mampu beli yang ketot-ketot aje.  Arwah abah pesan jimat-jimat.  Jadi warna air ni jarang-jarang saya guna.
Bila masa guna pensil warna Luna ni?  Ha kalau korang nak tahu waktu zaman sekolah rendah dulu, saya dan kawan-kawan suka berlumba-lumba mewarna dalam buku bahasa Melayu.  Hampir setiap helaian buku tu saya akan warnakan.  Jadi seronok nak belajar bila tengok buku sendiri penuh warna warni.  Bila dah siap, saya akan pergi pusing meja kawan=kawan yang lain.  Diorang ni dah siap ke belum.  Itu masa guru taka da dalam kelas lah.  Lepas tu kami akan membanding-bandingkan antara satu sama lain.  Siapa yang paling cantik mewarna.

Untuk yang terkini sekarang saya tengok jenama A Star pun cantik-cantik juga warna dia.  Jenama Faber Castell pun okey.Kalian semua boleh cuba sendiri.


Dalam pada itu juga untuk pensil air saya cadangan beli jenama Buncho.  Mutu warnanya sangat baik.  Tapi harga agak mahal sikit berbanding dengan warna air yang lain.  Kalau tak silap saya RM 30 jugak lah harganya tu.  Kalau ikut berkira-kira memang tak akan beli saya ni.  Tapi bila tengok kawan-kawan anak saya yang mana dapat skor A dalam subjek pendidikan seni, saya pejam mata aje untuk seketika.
Kelebihan lain warna air Buncho ini ianya tak mudah mengeras.  Apabila mewarna, warnanya naik dan sangat terang.  Hasilnya pasti tidak mengecewakan.  Anak-anak pasti suka.  Cubalah!

SERONOK BELAJAR DENGAN PEMADAM COMEL


Teks: Niyda
Foto: 

Pemadam comel.  Pemadam era zaman kini.  Pelbagai bentuk dan rupa.  Menjadi kesukaan anak-anak saya bila dapat mengumpulkan pemadam yang comel-comel sebegini.  Mula-mula tu tak perasan juga.  Tapi bila Wani selalu bawa balik ke rumah.  Saya jadi pelik.  Apalah yang menarik sangat dengan pemadam ni.  Rupa-rupanya dengan sebab rupa pemadam tu yang comel tu menjadi suatu benda wajib yang perlu ada dalam kotak pensil.

Ya! Cuba kalian semak dalam kotak pensil anak-anak kalian.  Macam mana rupa pemadam mereka.  Zaman saya masih kecil.  Tiada istilah pemadam comel.  Yang ada hanyalah pemadam berwarna  putih seketul.  Tak menarik pun.  Kepala berwarna bawahnya putih. Ingat lagi tak kalian.

Sekarang zaman dah maju.  Industri perniagaan alat-alat sekolah semakin maju.  Mereka semakin kreatif mereka alat-alat yang dapat merangsang minat anak-anak dalam belajar.  Kita yang ada ni pun tak perlu susah-susah lagi nak rangsang anak-anak minat belajar.  Hanya perlu tahu apa minat dan kesukaan mereka sahaja.  Perlu ada sedikit masa juga untuk jalan-jalan dan buat pemerhatian.

Kalau di Kuala Lipis ni, Mr D.I.Y lah tempatnya yang paling sesuai.  Kalau bagi tahu kat anak-anak saya nak pergi Mr.D.I.Y menjerit diorang ni terlalulah sukanya.  Sebab kat situ macam-macam ada.  Kotak-kotak yang cantik, sticker pun ada.  Saya sendiri pun boleh jadi mereng sekejap.  Sediakan duit ajer.  



SERONOK BELAJAR DENGAN PENSIL KHAT


Teks: Niyda
Foto: Google

Mengenang zaman persekolahan dulu-dulu sangat seronok.  Zaman kanak-kanak.  Zaman remaja.  Penuh dengan warna warni kehidupan.  Tak mungkin luput dalam ingatan.  Salah satu darinya adalah tentang pensil khat.

Zaman dulu-dulu bila nak guna pensil khat ni, saya akan ambil pisau seposen atau sejenis pisau kecil yang berlipat.  Rasanya sekarang ni ada lagi.  Tapi jarang-jarang digunakan lagi oleh anak-anak sekarang.  Saya rasa ibu-ibu diluar sana pun begitu juga.  Dengan pisau itu saya asah pensil hingga menjadi pensil khat.  Kadang-kadang tu berlumba dengan rakan sekelas yang lain.  Pensil siapa yang paling comel sekali di asah.  Kadang-kadang ada juga kawan-kawan lelaki yang minta tolong asah.  Kalau saya rajin.  Saya asah.  Kalau malas saya pas kat kawan yang lain.  Adat lah tu…memang ada si kaki pembuli dalam kelas.  Hehehe…

Pensil yang nak digunakan tu biasanya saya guna kelas subjek Khat.  Masih ingat lagi Ustaz yang mengajar saya tu.  Tampan orangnya.  Tulisannya pun cantik.  Kemas aje.  Bila mengajar selalu suka mengusik saya.  Apa khabar agaknya dengan dia sekarang.  Masih mengajar lagi atau dah bersara.  Saya doakan ustaz dalam limpahan rahmat Allah S.W.T hendaknya sentiasa.

Pensil khat.  Saya asah nipis-nipis disebelahnya.  Disetiap belahan yang nipis itu saya potong bagi menyerong sikit ke atas..Nipis dan tajam gitu.  Bila kelas mula, pensil mesti ada dua sebab nak bersedia kut kut pensil yang pertama patah sebab kena tekan kuat.  Begitulah harian kami.

Namun zaman sekarang keadaan sudah berubah.  Sudah ada dijual dipasaran pensil picit khat.  Anak-anak sudah tak perlu bersusah payah lagi untuk asah pensil khat.  Tapi masalahnya bila ubat pensil habis, itu yang menjadi masalah.  Mereka sudah tak pandai berdikari sendiri untuk buat mata pensil khat. 

Jadi saranan saya walau dalam keadaan apa sekalipun, ajar anak-anak kita tentang asas pensil ini supaya generasi akan datang tahu macam mana nak dapatkan pensil khat yang cantik.  Tulisan jawi jangan dilupa.  Wariskan kepada anak cucu kita pula.

Menulis dengan menggunakan pensil khat sebenarnya memberi satu ketenangan.  Melancarnya pensil khat diatas kertas umpama terapi untuk mata dan seluruh tenaga.  Hasil dari tulisan khat menyejukkan pandangan mata yang melihatnya.  Kerjaya sebagai penulis khaligrafi ssekarang memang mendapat tempat.  Asal sahaja pandai mencari punca, rezeki pasti datang untuk berusaha secara sepenuh masa.  Berbanggalah dengan tulisan khat kita.

Sekian sahaja catatan untuk hari ini.  Semoga ianya membuka minda kalian semua.  Zaman bergerak begitu pantas.  Tanpa kita sedar, warisan kita semakin terhakis.  Sampaikan kalam ku.  Sampaikan kepada yang lain. semoga bermanfaat untuk rakan-rakan yang lain.
Sekian, salam sayang!


Teks:Niyda

LATIHAN BAHASA MELAYU



Teks:Niyda
Foto: Google

Bahasa Melayu adalah bahasa kebangsaan.  Sebagai bangsa Melayu. Kamu harus skor A dalam bahasa Melayu.  Kalau tak skor.  Malulah pada bangsa-bangsa lain.  Mereka bertungkus lumus nak belajar bahasa Melayu ni.  Syarat untuk lulus SPM, mesti kredit bahasa Melayu.  Syarat nak menjawat jawatan awam juga pun akan dilihat subjek Bahasa Melayu.  Kalau anda gagal Bahasa Melayu, maka gagallah yang lain.  Itu secara asasnya.

Baik , untuk subjek Bahasa Melayu ada 2 bahagian.  Satu Kefahaman dan satu lagi penulisan.  Untuk bahagian penulisan biasanya  adik-adik ada masalah.  Adik-adik perlu berlatih menulis karangan.  Tulis idea atau isi dengan spontan dan bernas.  Jika ada masa beri guru periksa kertas jawapan adik-adik.  Dari situ adik-adik akan belajar apakah kesilapan yang sering dilakukan.  Disamping itu juga adik-adik boleh tambah yang kurang mana-mana isi yang perlu kemudian kembangkan lagi idea beserta contoh.  Biasakan menggunakan perkataan seperti oleh itu, disamping itu, selain itu apabila ingin menambah perenggan atau ayat.  Insyaallah jika adik-adik rajin menulis, kemahiran membuat karangan itu akan datang secara semulajadi.

Untuk bahagian menulis ayat bagi watak-watak gambar yang diberikan pula, tipsnya adik-adik boleh gunakan pertanyaan soalan seperti siapa,apa,kenapa,bagaimana,bila dan berapa untuk menjawab soalan seperti berikut.  Insyaallah jika adik berjaya menjawab soalan berdasarkan tips soalan ini, maka adik-adik akan dapat menjawab soalan itu dengan mudah dan tidak akan terjadi ayat yang diulang-ulang.

Untuk soalan berbentuk kefahaman pula, di nasihatkan adik biasa-biasakan dengan penjodoh bilangan, simpulan bahasa, peribahasa dan sewaktu dengannya kerana soalan berbentuk seperti ini biasa keluar.  Soalan KBHAT sekarang ini banyak berkisar tentang ini.
Selain dari itu kesalahan-kesalahan umum yang biasa adik-adik buat ialah bab kata ganti nama diri,kata sendi nama,kata adjektif,kata tanya,kata hubung dan sebagainya.  Pastikan adik-adik menguasai bahagian ini.

 Jadi adik perlu rajin-rajinkan diri untuk mengenali seberapa banyak peribahasa yang ada.  Insyaallah apabila adik-adik menguasai bab ini.  Maka bab yang lain akan menjadi lebih mudah.

Cukuplah setakat ini sahaja dahulu buat kali ini.  Berjumpa lagi di lain entry.  Salam kasih sayang dari saya di Bumi Barakah Benta.




Wednesday, 16 August 2017

DI MANA NAK BELI KOSTUM?

38/44

https://www.pinterest.com/pin/467670742526734660/

Berbalik semula kepada hari semalam. Saya belajar banyak perkara tentang kelemahan-kelemahan persembahan bakat semalam.  Syukur kerana diberi kesempatan dan peluang awal untuk Wafirah.  Ini menjadi titik tolak kepada perkembangan Wafirah yang seterusnya.

Selesai majlis persembahan bakat semalam, saya terus ke kedai D.I.Y Kuala Lipis.  Dalam hati berkata, kat sini mungkin ada kostum yang kami perlukan untuk persembahan Wafirah untuk akan datang.  Jalan-jalan dalam kedai D.I.Y akhirnya kakak menjerit.  “Ummi! Kakak dah jumpa ni!”.  Saya pun teruslah ke satu sudut.  Ya memang banyak kostum kat situ.  Dari corak kumbang merah hinggalah ke kostum rama-rama.  Memang seronok duk kat situ lama-lama.  Macam-macam boleh dapat.  Harga kostum pun taklah mahal sangat.  RM 6.90 dah pun dapat kepak kumbang merah tu sekali dengan skaf rambut kumbang dan tongkat saktinya.  Apa lagi.  Suka sangatlah Wafirah.  Dalam hati saya berkata.  Ini ummi bagi hadiah untuk Wafirah sempena keberanian dia tampil membuat persembahan tadi.  Kesian juga tunggu lama-lama.  Tapi tak dapat nombor.  Jadi hadiah ni reward untuk Wafirah dari ummi atas komitmen tengahhari tadi.

Berikut adalah gambar kostum yang dibeli semalam.  Mungkin kalau Google boleh jumpa lagi kostum pelbagai rupa.  Ibu-ibu hanya nak kena pandai cari.  Semuanya berkenaan dengan kreativiti. 
Teruslah melangkah anakku setinggi awan.  Capai segala impianmu.  Dunia ni ada banyak pilihan.  Jika kamu rajin berusaha dan beri komitmen sepenuhnya.  Segala usahamu akan berbalas akhirnya. Ummi dan abi akan sentiasa menyokongmu tak kira rebah setara mana.  Kami sentiasa disisimu.  Semoga kamu menjadi insan yang cemerlang dunia akhirat.  Aminnn…

Sekian coretan untuk kali ini.  Berjumpa lagi dilain entry.  Salam Sayang!

Teks: Niyda

PROGRAM BAKAT CILIK

37/44



Hari ini agak kalut sedikit.  Selepas meninggalkan baju Wafirah kepada cikgu Syikin.  Aku ke Pusat Internet menyelesaikan entry yang seterusnya.  Dapatlah siapkan 4 entry pagi tadi untuk blog.  Tinggalah lagi 10 entry untuk dihabiskan untuk sessi latihan dengan kak Masayu Ahmad. 

Setelah jam 1.30 tengahhari aku dan Wani terus ambil kakak Widaad.  Maklumlah tahun 4 balik lambat sikit.  Jadi hari ini Wani sampai dulu di rumah.  Mujur Paklong ada.  Dia yang hantarkan.  Usai ambil kakak Widaad aku terus bawa diorang pergi makan tengahhari di Hentian Benta.  Menu hari ini ikan goreng,budu,telor masin dan sayur masak lemak.  Sayur apa? Aku pun tak pasti.  Tengok jam masa dah menghampiri jam 2.00 petang.  Cepat-cepat aku suruh diorang habiskan makanan.  Perjalanan kita ni setengah jam kakak.  Adik mula jam 2.00 petang cikgu cakap.  Diorang terkedu.  Cepat-cepat kitorang habiskan makanan.

Setelah siap bayar, aku terus meluru ke keretaku.  Bawa kereta punyalah laju.  Takut tak sempat tengok Wafirah nanti.  Sampai aje di pejabat KEMAS aku lihat kereta dah banyak.  Aha ni mesti orang dah ramai kataku dalam hati.  Turun dari kereta, cepat-cepat aku ikut makcik sorang ni.  Bawa anak 2 orang dengan cikgu sekali.  Ikut punya ikut punya ikut. Masuklah kami ke dewan pertandingan.  Alhamdulillah.  Majlis belum bermula.  Ku pandang kiri kanan.  Rupanya Wafirah dan cikgu ada dibelakang sekali.  Kami pun meluru ke belakang.  Ambil dan peluk Wafirah macam biasa.  Cikgu kata sendu sekejap tadi.  Gara-gara cikgu pergi membuat bayaran.

Akhirnya, kami pun menunggulah giliran Wafirah.  Agak lambat juga.  Sampai aku pun dah tak berapa semangat nak tengok dah.  Ada yang datang ke depan senyap.  Ada yang tiba-tiba diam, terkedu.  Ada juga yang mula-mula agak perlahan-lahan suaranya tetapi sampai part tengah dah kedengan suara penuh yakinnya.  Ada juga yang malu-malu alah sambil peluk mamanya depan pentas.  Macam-macam stail.  Aku menunggu lagi.  Tiba giliran Wafirah.  Aku tak maju ke depan.  Ku biar je Kakak Widaad dan Wani beserta cikgu di satu sudut penjuru di hadapan.  Bukan apa takut nanti dia pula tiba-tiba yang menangis sebab aku tak ada.  Alhamdulillah.  Wafirah tak nangis.  Permulaan yang baik.  Cumanya suara dia agak perlahan.  Lagu yang dia nyanyikan pun sekejap aje.  Cikgu cakap ada yang dia tak ingat.  Jadi cikgu potong terus.

Selesai habiskan lagu di depan, Wafirah datang ke belakang.  Okey tak mengapa.  Yang penting adik berani mencuba.  Ini pengalaman pertama Wafirah.  Kalah menang adat pertandingan.  Apa yang paling penting Wafirah baru bermula.  Banyak masa lagi.  Lepas ni kami target dia buat persembahan yang lebih baik lagi untuk majlis anugerah hujung tahun nanti di sekolah.

Apa yang boleh aku kongsikan di sini ialah ada beberapa perkara yang menjadi kriteria saringan tadi.  Antaranya ialah setiap peserta perlu lebih luar biasa dari segi persembahan.  Perlu keyakinan yang lebih supaya persembahan menjdi lebih menarik.  Pemilihan kostum, kasut baju, make up perlu seiring.  Perlu ada stail juga.  Guru pengiring perlu lebih mendalami apa bakat yang ada pada anak murid mereka.  Persembahan juag perlu ada minus one supaya lebih menarik.  Dan yang terakhir sekali setiap guru perlu pastikan  peserta perlu lebih bersedia dan  memberi komitmen 100 peratus kepada setiap persembahan mereka.

Cukuplah setakat ini sahaja dahulu buat kali ini.  Sehingga berjumpa lagi dilain entry.  Salam sayang.
Teks: Niyda



SERONOK BELAJAR DENGAN POSTER

36/44



https://www.schofieldandsims.co.uk/product/44/alphabet

Seronok belajar dengan poster di rumah.  Pastinya kadang-kadang ibu rasa kurang sesuai nak tampal-tampal poster belajar atau nota anak-anak di rumah.  Ye lah rumah dah cantik di hias.  Tiba-tiba nak pasang dan tampal poster.  Pasti pelik dibuatnya.

Kat rumah, saya tampal poster di ruang makan.  Ini sebab apa, supaya senang nanti masa makan pun anak-anak boleh ingat balik apa yang mereka belajar di sekolah.  Pengalaman membesarkan Wani.  Saya dah tak kira tempat.   Tampal jugak di ruang tamu pun.  Rumah teres.  Kawasannya maklum saja lah.  Sempitkan. Segala poster saya tampal.  ABC ada.  Surah lazim pun ada.  Alif Ba Ta pun ada.  Suku kata pun ada.  Sebab tu lah Si Wani ni cepat dapat.  Umur 5 tahun pun dah boleh membaca.

Kalau di tengok dari perkembangan positifnya pun sehingga sekarang, Wani tetap dapat top 10 terbaik di dalam kelas.  Skor 11 A untuk semua subjek semasa darjah 1.  Jadi saya rasa tampal poster juga adalah satu faktor bagaimana membantu pembelajaran anak-anak di rumah.

Poster yang terkini ada macam-macam jenis.  Dari yang berbentuk ABC hinggalah yang ada bergambar sekali untuk pra sekolah.  Kalau beli buku jenama Fargoes, kalian akan dapat poster seperti Let’s Learn The Alphabets, Medial vowel sounds dan Rhyming words. Ada juga untuk verb iaitu kata kerja dalam Bahasa Inggeris.  Jadi saya kira ini memudahkan anak-anak untuk belajar.  Hari-hari tengok, insyaallah akan terus melekat dalam minda mereka.  Pasak terus orang kata. 

Dari segi harga pula kalau beli tanpa dengan sekali buku biasanya poster yang saya jumpa dalam RM 5.00 ke atas gitu.  Bergantung kepada jenis kertas dan perkara.  Tak mengapa ibu-ibu mahal sikit pun.  Ilmu tu.  Usah berkira-kira sangat.  Benda lain kita senang-senang boleh beli. Ye tak?  Pejam mata je sekejap.

Okey ni berbalik semula tentang poster Let’s Learn The Alphabets.  Poster ni yang saya ada ni menerangkan tentang huruf abjad ABC dalam huruf besar dan huruf kecil.  Juga dilengkapi dengan gambar disetiap kotak huruf tersebut.  Jadi agak senangkan anak-anak nak mengingat. Ingat gambar.  Ingat huruf.

Poster Medial vowel sounds pula ialah poster yang mendedahkan tentang bunyi mengikut huruf vkcal.  Contohnya seperti:
1.    Bag
2.    Fan
3.    Jam
4.    Pan

Semuanya mengikut bunyi vocal huruf A yang sama.

Manakala poster Rhyming words pula menekankan tentang rima perkataan seperti:
At untuk cat,bat,hat,rat.
In untuk bin,fin,pin,tin.
En untuk hen,men,ten dan pen.
An untuk fan,man,pan dan van.
Ap untuk cap,map,tap dan nap.
Un untuk bun,gun,run dan sun.

Jadi mudahlah anak-anak membiasakan diri mereka dengan rima tersebut.  Semoga dengan pendedahan ringkas ini memberi sedikit maklumat kepada kalian semua.  Sekian dahulu untuk kali ini.  Rajin-rajinlah ke kedai buku.  Banyak manfaatnya.  Salam sayang dari saya.

Teks: Niyda

01125452156

SERONOK BELAJAR DENGAN LUNA DAN BUNCHO

Teks:Niyda Foto: Google Masihkah kalian ingat pensil warna yang kalian guna zaman kecil-kecil dahulu.  Pensil warna jenama Luna mema...

POPULAR POST